Hakim Diharapkan Independen dalam Mengadili Sidang Gugatan Chuck Suryosumpeno

Jakarta (19/1/16) – Sidang ketiga gugatan di PTUN Jakarta yang diajukan Jaksa Chuck Suryosumpeno terhadap pimpinan kejaksaan, dilaksanakan pada hari ini, Selasa (19/1/16). Berbeda dengan sidang pertama dan kedua sebelumnya yang tertutup, sidang ketiga kali ini terbuka untuk umum.

“Pembacaan Gugatan dan Jawaban Tergugat” adalah agenda sidang ketiga dengan hakim antara lain : Tri Cahya Indra Permana, S.H., M.H., (ketua) dengan anggota Subur MS, S.H., dan Teguh Satya Bhakti S.H., M.H.  Salah seorang pengacara yang membela Chuck Suryosumpeno, Sandra Nangoy, menegaskan, pihaknya mengharapkan elemen-elemen masyarakat dan media massa mengawal jalannya proses sidang gugatan yang dilakukan pihak Chuck.

“Kami sangat mengharapkan warga masyarakat dan terutama rekan-rekan media massa untuk mengawal proses sidang di PTUN Jakarta yang dimohonkan Pak Chuck. Dengan demikian, sidang gugatan di PTUN Jakarta yang dimohonkan Pak Chuck berjalan sebagaimana mestinya, bersih, transparan, akuntabel, hakimnya independen, profesional dan tidak di bawah pengaruh kekuasaan,” demikian Sandra berharap.

Menurut Sandra, jika sidang benar-benar bersih, transparan, akuntabel, hakimnya independen, profesional dan tidak di bawah pengaruh siapa pun, maka kebenaran dan keadilan pasti berpihak pada Chuck. Namun jika sebaliknya, maka kebenaran dan keadilan hanya semu dan mimpi. “Jika menjadi semu, maka kami akan terus berjuang agar menjadi terang-benderang dan hingga kebenaran dan keadilan itu dapat ditegakkan. Namun meski demikian, kami tetap berharap hakim di PTUN Jakarta yang menangani sidang Pak Chuck, dapat melakukan tugasnya secara profesional,” ungkap Sandra penuh harap.

Chuck Suryosumpeno juga senada dengan Sandra. Mantan Kepala Satgassus Barang Rampasan dan Sita Eksekusi dan mantan Kepala Pusat Pemulihan Aset (PPA) Kejaksaan Agung itu juga menaruh harapan yang besar pada majelis hakim PTUN Jakarta yang memangani kasusnya. “Saya percaya hakim yang menangani perkara gugatan saya bersih, adil, bijaksana, profesional dan independen. Semoga Allah SWT memberkati dan melindungi para hakim,” demikian Chuck.

Baik Chuck dan Sandra tetap pada pendiriannya bahwa Kepja Hukuman Disiplin Berat yang diterima Chuck dengan tiga tuduhan antara lain menggelapkan aset, merupakan fitnah belaka, tidak benar, tidak adil, mengada-ada, tidak sesuai fakta dan sewenang-wenang. “Kami tetap meyakini bahwa apa yang dialami Pak Chuck termasuk dua orang temannya, Bu Murtiningsih dan Pak Ngalimun adalah bentuk kriminalisasi. Mereka tidak bersalah tetapi dibuat seakan-akan bersalah. Pertanyaan kami, mengapa itu terjadi? Wartawan silahkan melakukan investigasi!” pinta Sandra.

Selain proses hukum di PTUN, pihak Chuck juga telah memohon perlindungan hukum pada Presiden Joko Widodo dan berbagai pihak terkait, berikut mengadu ke Komnas HAM, KontraS dan lainnya. Chuck juga telah siap bertemu pihak lembaga terkait lainnya untuk memohon bantuan sekaligus dukungan moral.  Dukungan nyata relawan yang terlihat dan tidak terlihat juga terus berdatangan.

Kontak
Sandra Nangoy (Pengacara) : 0816801651
Email : justiceforchuck@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *